you are reading
Daily story

Wahana Dufan di Margonda Raya

Jalan Margonda Raya merupakan jalan utama di Kota depok. Jalan utama ini jarang saya lewati meskipun saya tinggal di Depok. Sangking jarangnya, maksimal sebulan sekali saya melewati jalan itu. Maklum, hampir 2 tahun saya kost di Jakarta. Kalau mau pulang ke rumah pun, saya tidak melewati Jalan Margonda Raya. Karena jarangnya saya melewati Jalan Margonda Raya, saya tidak tahu kalau di Jalan Margonda Raya ada wahana Dufan. Hebat juga, Dufan bisa pindah dari Ancol, Jakarta ke Depok. Entah ini dalam rangka liburan anak sekolah atau apa, saya tidak tahu. Tapi jangan menganggap wahana Dufan di Jalan Margonda Raya ini seasyik wahana Dufan sebenarnya. Wahana ini lebih horor dan mencengangkan. Penasaran seperti apa wahananya?

Jadi sewaktu malam minggu kemarin, saya dan keluarga makan di Bebek Goreng Slamet di Jalan Margonda Raya. Setelah makan, kami menyeberang ke arah Holland Bakery. Di situlah kami merasakan wahana horor Dufan. Ternyata menyeberang di Jalan Margonda sama horornya dengan naik wahana halilintar di Dufan! Sangat mencengangkan dan tidak aman. Begitu banyaknya kendaraan baik mobil atau pun motor yang melintas dengan cepat. Kami sudah menaikkan tangan untuk memberhentikan mobil, tapi tetap saja kendaraan masih melaju dengan kencangnya. Sumpah horor banget! Akibat merasakan wahana Dufan itu, saya langsung berkicau di twitter. Berikut bunyi tweet saya:

@pemkotdepok Mau nyebrang d Margonda susah bgt,jrg jembatan pnyebrangan & zebra cross aplg mobil pd ngebut cc: @info_depok #nasibpejalankaki

Yang kemudian dibalas dengan beberapa tweet:

@keviinernst: RT @info_depok: RT @tasyamyanti: @pemkotdepok Mau nyebrang d Margonda susah bgt,jrg jembatan pnyebrangan & zebra cross aplg mobil pd ngebut

@Aphiiyu: RT @info_depok: RT @tasyamyanti: @pemkotdepok Mau nyebrang d Margonda susah bgt,jrg jembatan pnyebrangan & …http://tmi.me/d6Wjb

@ujifauziah: Sensasinya ngalahin wahana Dufan RT @info_depok: RT @tasyamyanti: @pemkotdepok Mau nyebrang d Margonda susah (cont) http://tl.gd/bpc6qi

@ristro: BENER! RT @info_depok: RT @tasyamyanti: @pemkotdepok Mau nyebrang d Margonda susah bgt,jrg jembatan pnyebrangan & zebra cross aplg mobil pd

@dewideriel: RT @info_depok: RT @tasyamyanti: @pemkotdepok Mau nyebrang d Margonda susah bgt,jrg jembatan pnyebrangan & (cont)http://wl.tl/SEWv

@info_depok: RT @tasyamyanti: @pemkotdepok Mau nyebrang d Margonda susah bgt,jrg jembatan pnyebrangan & zebra cross aplg mobil pd ngebut #curhat 

@ayularasatiii: RT @tasyamyanti: @pemkotdepok Mau nyebrang d Margonda susah bgt,jrg jembatan pnyebrangan & zebra cross aplg (cont)http://tl.gd/bp9bh5

Berarti bukan saya saja yang merasakan ngerinya menyeberang di Jalan Margonda Raya, banyak orang juga merasakan hal itu. Bagaimana tidak menyeramkan menyeberang kalau di sepanjang jalan itu hanya ada 2 jembatan penyeberangan, yaitu di depan Depok Town Square dan di depan Terminal Depok? Bahkan jembatan penyeberangan di depan Depok Mall sudah dibongkar seiring adanya pelebaran jalan. Sejak adanya proyek pelebaran jalan di tahun 2009, kendaraan semakin cepat melaju. Memang macet berkurang, tapi ketidaknyamanan dirasakan oleh pejalan kaki. Menyeberang seperti ingin menghantar nyawa. Adanya zebra cross tidak berfungsi akibat kendaraan yang tidak mau mengalah. Di tempat-tempat yang ramai dengan pejalan kaki seperti di Kober, Pondok Cina dan Jalan Pepaya, harusnya dibuat jembatan penyeberangan agar pejalan kaki tidak harus bertarung dengan kendaraan saat menyeberang. Memang setahu saya kalau di pagi hari ada petugas kepolisian yang membantu menyeberangkan para pejalan kaki. Tapi polisi juga tidak bisa membantu warga menyeberang jalan seharian penuh, toh masih ada tugas yang harus dikerjakan. Belum lagi semenjak jalan diperlebar, trotoar untuk pejalan kaki semakin tidak jelas. Baik menyeberang atau pun berjalan di Jalan Margonda Raya tidak nyaman. Apa harus nasib pejalan kaki di Jalan Margonda Raya seperti itu? Memang tweet saya belum dibalas atau tidak terbaca oleh administrasi @pemkotdepok. Tapi saya sangat berharap Pemerintah Depok bisa memberikan solusi agar pejalan kaki nyaman berjalan di Margonda.

Discussion

43 thoughts on “Wahana Dufan di Margonda Raya

  1. *merasa bersalah sering ngebut di margonda*
    sebagai pengendara bermotor, harusnya gimana ya….?

    Posted by vitta | July 19, 2011, 2:01 pm
  2. wah bisa jadi saingan wahana dufan tuh jalanan mbak hehe.. Pemprov DKI denger nih keluhan warganya, jangan asyik dengan proyek tata kota terus donk, tapi keselamatan warga juga diperhatikan

    TTD
    Pemprov Amsterdam

    Posted by lozz akbar | July 19, 2011, 2:27 pm
  3. Padahal kalau sebenarnya jalur padat itu mesti ada jembatan penyeberangannya lho, dan sesuai dengan jumlah penduduk sekitar yang akan menggunakannya🙂

    Posted by Cahya | July 19, 2011, 2:30 pm
  4. Hal yang paling malas saya lakukan tapi mau nggak mau harus dilakukan ya itu Mbak, menyeberang jalan, hehe.. Apalagi jalan yang rame, wuih..

    Posted by Masbro | July 19, 2011, 3:07 pm
  5. Ihhh, bayanginnya udah serem deh mbak..
    semoga pemerintah setempat bisa menyikapi ketidaknyamanan ini dan semoga juga tak berlarut-larut ya mbak..

    Posted by apikecil | July 19, 2011, 3:43 pm
  6. Kirain wahana dufan beneran, ternyata,,, emang serem ya mbak???

    Posted by Blog Keluarga Kesehatan | July 19, 2011, 4:31 pm
  7. Sepertinya kemacetan total benar akan terjadi beberapa tahun mendatang.

    Posted by irfan handi | July 19, 2011, 8:05 pm
  8. sekarang di kota kota besar emang mau nyeberang jalan sebagai pejalan kaki emang susah yak.. Gak ada rasanya pengendara kendaraan yang mau ngalah saat ada pejalan kaki mau nyeberang. Solusinya ya harus ada jembatan mungkin yak..

    Posted by niee | July 19, 2011, 8:10 pm
  9. Fiuuuhh… bersyukur ga harus di ibukota….hekekeke…

    Posted by Marchei Riendra | July 19, 2011, 9:00 pm
  10. yahh.. ambil sisi possitifnya aja, seenggaknya bisa ngerasain sensasi deg deg seeerrrr,,,, tanpa harus membayar karcis dufan.. euehue..😛:mrgreen:

    Posted by dieka | July 19, 2011, 9:46 pm
  11. masih minim sarana tapi polisi mau menilang pejalan kaki??…wah2…bukannya su’udzon tapi bisa jadi celah baru untuk berbuat tidak sesuai dengan undang-undang…nih….

    Posted by Necky | July 20, 2011, 7:43 am
  12. saya pernah nengokin teman yang tinggal di sekitar margonda…pas mau pulang harus menyebrang ke stasiun pocin. Beneran tuh…butuh keberanian lebih untuk menyebrang….hehehehe…kudu hati2 banget…

    Posted by Journey | July 20, 2011, 7:45 am
  13. Wah wah…😐
    Ternyata pejalan kaki belum dimanjakan…😦

    Posted by Asop | July 20, 2011, 7:51 am
  14. hloooh… di sana ada bebek goreng slamet juga?
    wow… dia udah ada dimana-mana yah ternyata
    *kok malah komenin bebek goreng is…
    hehehehhe. aku baru dua kali kewat margonda Sya,
    terakhir tahun 2008. udah lupaaaa😦

    Posted by ais ariani | July 20, 2011, 9:57 am
  15. Kalo zebra crossnya gak fungsi mungkin dikasih zebra beneran ditengah jalan baru bisa berhenti tuh kendaraan…😦

    Posted by terroRIEZ | July 20, 2011, 10:57 am
  16. iya tuh, ngeri nyebrang disana. ada jembatan di Detos itu,ngantrinya itu loh…

    Posted by beoding | July 23, 2011, 12:35 am
  17. hem.. pengen banget aq kesana…😉

    Posted by NICO VENGEANCE | July 23, 2011, 7:37 am
  18. jadi pengen ke jakarta… 😦

    Posted by eyha4hera | July 23, 2011, 8:39 pm
  19. sekarang hampir semua ruas jalan di jakarta udah tidak layak sebrang deh. pengalaman saya sih kalo angkot yang saya tumpangi maksa masuk ke jalur busway, sementara kita musti turun disitu, dan nyebrang lagi. yang bikin sebel bukan masaalah sabung nyawa dengan menyeberang jalannya sih, tapi kelakukan si supir bego yang nurunin penumpang di zona yang bahaya

    Posted by Kurology | July 24, 2011, 2:04 am
  20. Silahkan Prediksi PageRank Anda

    Posted by Irfan Handi | July 25, 2011, 12:22 pm
  21. gak ada lampu merah khusus penyebrang jalan ya?
    kalo emang gada ya parah tuh
    nasib apes buat para pejalan kaki

    Posted by @helgaindra | July 28, 2011, 2:21 pm
  22. Setuju, jalan margonda raya selalu makan korban tiap tahun. Fasilitas zebra cross dan polisi tidur yang agak manusiawai hanya ada di dekat kober (akses masuk ke stasiun UI). Pada bagian jalan lain sepanjang Margonda raya tidak ada yang seperti ini. Jembatan penyeberangan yang cuma dua ‘ekor’ itu juga terasa kurang nyaman. Padahal jalan ini adalah Orchard Roadnya kota depok. Mohon perhatian dari pak walikota dan dinas terkait.

    Posted by Zuli | May 17, 2012, 5:05 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

DISCLAIMER

Mohon tinggalkan komentar bila:
♥ Saya mengunggah foto/gambar milik Anda dan saya tidak memberi keterangan sumber yang sesuai.
♥ Saya membuat tulisan yang sumbernya saya ambil dari tulisan Anda dan saya tidak mencantumkan nama atau link Anda sebagai referensi.

Mohon tinggalkan komentar & cantumkan link saya sebagai referensi bila :
♥ Anda berniat mengambil sebagian atau keseluruhan tulisan saya.
♥ Anda ingin mengunduh foto/gambar di blog ini yang menjadi milik saya.
♥ Ingatlah etika ngeblog yang baik, kawan! Jangan asal copy paste!